Siri 1: How To Stop Worrying And Start Living (versi Melayu)

DSC_0132 - Copy

Foto di Adelaide 2012

Bagaimana Bermula?

Beberapa muka surat pengenalan kepada buku ‘HOW TO STOP WORRYING AND START LIVING’ tulisan oleh Dale Carnegie terjemahan bahasa Melayunya oleh Saudara Fakharoll telah menyatakan 9 langkah bagaimana mahu memanfaatkan buku ini dengan sebaiknya. Saya hanya mahu berkongsi beberapa langkah dari 9 langkah yang disenaraikan. Salah satu daripadanya adalah anda ataupun saya perlu memiliki keinginanan yang mendalam untuk belajar dan bersungguh-sungguh mengatasi ketakutan, serta bersemangat memulakan kehidupan baru. Kalau tanpa semangat dan keinginan, buku ini tidak mampu membantu banyak. Selain itu, pembaca juga disarankan untuk kerap berhenti dan berfikir sejenak sama ada semasa pembacaan ataupun setelah berakhirnya sesebuah bab.

Dan di sini saya sekarang, menulis untuk diceritakan dan dikongsikan tentang apa yang saya rasa terhadap diri saya selepas membaca buku ini. Mungkin pembacaan saya tidaklah semantap insan yang telah pun habis membaca buku ini dan telah selesai menganalisanya. Namun, suka saya ceritakan dalam ayat yang lebih ringkas dan mudah beserta pengalaman dari diri saya sendiri.

Sejujurnya jarang bagi saya mendedahkan diri saya dengan buku berunsur motivasi seperti ini. Mengapa saya begitu berani dan merasakan saya perlu memiliki buku ini?

Sehari sebelum saya memiliki buku ini, fikiran saya banyak tertumpu pada kisah lalu dan saya sering bertanyakan kepada diri ‘Bagaimana untuk menghadapi hari mendatang tanpa rasa risau dan gelisah?’ dan persoalan ini telah saya lontarkan kepada sahabat saya melalui mesej pesanan ringkas. Dan dia membalas dengan suatu persoalan kepada saya, ‘Cuba tanya diri, kenapa adanya rasa takut? Kita perlu tahu sebab dan melaluinya cari cara untuk mengatasi masalah ketakutan itu.’

Persoalan yang timbul itu merupakan salah satu titik tolak kepadanya, selain mesej ringkas yang dibalas oleh sahabat saya. Itulah yang mendorong saya untuk cuba  mencari punca dan penyelesaian kepada permasalahan yang berada dalam fikiran saya dan Allah menggerakkan hati saya untuk memiliki buku ini.

FAKTA ASAS KEBIMBANGAN

Bab Pertama : Hidup untuk Hari Ini Sahaja

Memulakan bab pertama dengan tajuk yang agak berbeza. Hidup untuk hari ini sahaja? Adakah yang dimaksudkan oleh buku ini adalah kita perlu terus meninggalkan kenangan dan juga  langsung tidak perlu berfikir akan masa depan? Pastinya itu bukan maksudnya. Sir William Osler adalah contoh yang ditonjolkan dalam buku ini. Beliau menggunakan prinsip ini untuk meneruskan hidupnya. Sebelum ini, beliau sangat takut akan keputusan akhir peperiksaannya dan selalu membayangkan bagaimana untuk dia meneruskan kehidupan nanti seandainya dia gagal untuk menjadi seorang doktor.

Tetapi prinsip ini telah mengubahnya menjadi seorang yang sangat hebat seterusnya menjadi pengelola sekolah perubatan yang terkenal  di dunia iaitu Johns Hopkins School of Medicine. Beliau mengajar kita untuk menutup fikiran dari kehidupan silam kerana terperangkap di dalamnya hanyalah boleh membawa kepada kebinasaan. Di samping itu, beliau juga mengajar untuk menganggap masa hadapan bermula hari ini dan hari menyelamatkan manusia juga bermula sekarang. Beliau juga tidak lupa berpesan untuk memulakan hari dengan berdoa kepada Tuhan agar memudahkan rezeki.

Andai Sir William Osler yang bukan beragama Islam mampu diberi contoh oleh Dale Carnegie dalam buku ini, mengapa tidak kita, umat Nabi Muhammad yang mulia. Dilahirkan untuk memegang amanah Allah yang hebat. Bagi saya, prinsip ini juga boleh dipraktikkan dalam kehidupan kita seharian. Cuba kita renungi bagaimana mungkin seorang mukmin yang terlampau terikat dengan masa lampaunya yang kelam dan seterusnya menghalangnya untuk berjaya, boleh mentadbir  dan membuat perubahan pada dunia? Bagaimana juga seorang  mukmin yang terlampau takut dan risau akan masa hadapannya  mampu merealisasikan ustaziatul alam?

“…Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri…” (Ar-Rad’; ayat 11)

Saya juga seorang yang takut menghadapi perkara baru dan saya juga seorang yang sukar melupakan perkara silam. Terkadang perkara itu mampu mengganggu aktiviti seharian saya. Orang yang rapat dengan saya akan memahami situasi saya. Namun setelah didedahkan dengan buku ini, saya berharap saya boleh melakukan perubahan dalam diri saya. InsyaAllah.

“HIDUP UNTUK HARI INI SAHAJA!”

Saya akan cuba berhenti untuk takut dan risau. Bernafas seperti hidup saya hanya punya hari ini sahaja. Memanfaatkan 24 jam sehari dengan sepenuh hati tanpa menangguh sebarang kerja supaya hari ini lebih baik dari semalam, kerana esok belum tentu saya masih di sini. Tinggalkan kenangan yang kelam kerana ia mampu membinasakan diri dan membebankan jiwa. Belajar untuk bersyukur kepada Allah SWT sentiasa kerana peristiwa semalam yang mengajar kita untuk kuat hari ini. Misi membantu manusia bermula sekarang! Misi itu misi dakwah! Misi itu misi tarbiyah! Misi itu misi mencapai redha Allah dalam setiap apa yang dilakukan… tidak kira kerjaya, keluarga ataupun apa sahaja.

Sekadar perkongsian santai dari orang yang tidak sempurna.

Akan bersambung… :)

Murobbi Hebat, Lahirkan Rijal Berjiwa Kental

DSC_0539

Hidup ini bukanlah sekadar picisan yang kita anggapkan apa yang kita lakukan tidak memberi kesan kepada insan lain disekeliling kita. Realitinya, kesan yang diterima sekeliling adalah besar dan berbekas kepada mereka. Sikap baik akan membuahkan kesejahteraan dan juga contoh teladan manakala sikap buruk akan berlaku sebaliknya. Begitu juga sikap sang pendidik kepada insan yang dididiknya. Pendidik harus lebih terbaik dalam melaksanakan sesuatu amal ataupun kerja, barulah anak didiknya juga akan terbias dengan apa yang dilakukan oleh pendidik mereka.

Konteks yang saya ingin bawakan ini adalah perhubung kaitan antara murabbi dan mutarabbinya. Bagaimana seorang murabbi mendambakan mutarabbinya untuk bergiat aktif sedangkan murabbinya sendiri leka, lemau dan malas dalam beramal. Ini hanyalah dipanggil anganan yang berpanjangan. Ia  hinggakan boleh membawa kepada keruntuhan sesebuah institusi jemaah. Bata yang disusun itu tidaklah sekuat dan serapi yang disangkakan untuk membina sebuah bangunan yang tersegam indah.

“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.” (61;4)

Membela agama Allah tidak mudah. Ia memerlukan rijal yang kuat dan hebat di dalam tarbiyahnya. Kelahiran rijal-rijal hebat ini adalah wajib dari tangan-tangan murabbi yang hebat juga. Mana mungkin kemenangan yang Allah bagi itu mudah diperolehi, kerana harga sebuah kemenangan agung adalah mahal. Lebih-lebih lagi bila berkait dengan kejayaan aqidah, kemenangan ad-deen keseluruhannya. Pengorbanannya perlulah besar diiringi dengan amalnya yang bergerak pantas.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta-benda mereka dengan (balasan), bahawa mereka akan beroleh syurga (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh…” (9; 111)

DSC_0002

Sirah telah membuktikan kejayaan ini. Dengan melihat kepada pembentukan rijal di zaman Rasulullah SAW sudah cukup membuktikan segalanya. Sahabat yang ditarbiyah oleh Rasulullah SAW mampu menggegarkan dunia. Kepimpinan mereka melakar agung dalam sejarah bermulanya pembukaan  empayar Islam. Akhlak dan amal adalah terbias dari hasil didikan murabbi hebat ini, Rasulullah SAW.

Hisyam bin Amir pernah bertanya kepada Aisyah RA tentang akhlak Rasulullah SAW. Aisyah menjawab, “Akhlak Nabi SAW adalah Al-Quran.” (HR Muslim).

Sudah menjadi tanggungjawab seorang murabbi mencorak dan membentuk mutarrabinya mengikut acuan Islam. Murabbi adalah seorang sahabat, kakak, guru dan juga boleh menjadi seorang ibu. Dari situ, segala akhlak, amal dan ilmunya adalah penting untuk dijaga agar menjadi qudwah kepada anak didiknya di samping segala sikap yang diamalkan olehnya adalah terbias kepada kejayaannya membentuk mutarabbinya menjadi penerus generasi dakwah.

Umat Nabi Muhammad SAW adalah umat yang hebat. Beza kita dengan umat nabi terdahulu adalah kerja kita yang mewarisi kerja para nabi, yakni menyeru iaitu berdakwah.

“Kalian adalah sebaik-baik umat yang di lahirkan bagi manusia, kalian menyuruh (berbuat) kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dan kalian beriman kepada Allah.” (3; 110)

Renungilah kata-kata tokoh ilmuan Islam ini,

Ibnu Qayyim menyatakan bahwa Nabi Muhammad SAW memadukan takwa kepada Allah dan sifat-sifat luhur. Takwa kepada Allah SWT dapat memperbaiki hubungan antara seorang hamba dan Tuhannya, sedangkan akhlak mulia dapat memperbaiki hubungannya dengan sesama makhluk Allah SWT. Jadi, takwa kepada Allah SWT akan melahirkan cinta seseorang kepada-Nya dan akhlak mulia dapat menarik cinta manusia kepadanya.

Buat para duat, pelihara akhlakmu, jagailah amalmu, pertingkatkanlah ilmumu serta tajamkan fikrahmu agar insan yang engkau didik itu bakal menjadi batu-bata yang tersusun, tersegam utuh dalam membina ketamadunan Islam kelak. Dakwah dan tarbiyah perlukan insan yang serius untuk merealisasikannya. Bukan hanya pada kata-kata dan semangat, namun pada gerak kerjamu dalam pembinaannya. Besarkan jiwa dan kecilkan masalahmu kerana masalah umat itu lebih besar yang memerlukan insan berjiwa kental untuk menyelesaikannya.

Antara Aku dan Tuhan

Engkau bilang engkau punya Tuhan,
namun lagakmu ibarat engkau tiada Dia.
 
Engkau ukir sendiri dosamu,
hingga bertimbun.
Namun masih malas meminta ampun.
 
Makhluk apa engkau ini?
Engkau kata engkau hamba!
Hamba apa kalau hanya pada nama semata.
 
Engkau cari manusia saat gembira,
bila sengsara baru terhegeh mengadu padaNya.
 
Pandangan manusia engkau jadikan ukuran,
Redha Tuhan engkau abaikan!
 
Engkau sendiri ciptakan hijab,
Masih berani engkau katakan,
engkau punya hubungan dengan Tuhan?
 
 
Nur Akmal
(4.33am/ Bangalore)

Diari Masyitah: Siri Telan Marah

angry-birds-fxp-co-il-805129

“Sakinah, cuba bawak bersabar sikit! Adalah tu alasan dia. Dah dia dah decide macam tu. Kau ni, kerja nak marah orang je.” Nasihat Dalila.

Kecoh seketika dari sudut dewan kuliah mereka sebelum menunggu pensyarah datang. Kelihatan Sakinah cuba menahan marah, dengan mukanya yang agak sedikit bengis. Bila-bila sahaja guruh ataupun kilat boleh muncul. Dari jauh Masyitah lihat, tidak berani dia ingin mendekati kedua sahabatnya itu. Jangan dijolok sarang tebuah andai takut disengatnya.

Kelas satu jam itu berakhir selepas soalan dari Wardah dijawab oleh pensyarah yang juga doktor Medicine di hospital Masyitah. Wardah merupakan sahabat yang suka bertanya di dalam kelasnya, yang juga seorang pelajar pintar di hospitalnya. Selepas pensyarahnya keluar dari dewan kuliah, Masyitah sempat menoleh ke arah Sakinah dan Dalila di barisan belakang, beza empat barisan darinya. Sakinah perasan Masyitah sedang melihat ke arah dia. Saat itu, Masyitah senyum dan Sakinah sempat membalas senyumannya. Teringat dia peristiwa sebelum kelas bermula. Dia tidak mahu campur urusan Sakinah dan Dalila. Mungkin ada sebab yang membuatkan Sakinah marah. Sakinah seorang sahabat yang periang dalam kelasnya. Namun, sikap kurang penyabar dan pemarahnya membuatkan ramai yang tidak suka cari pasal dengannya. Hanya Dalila yang mampu bertahan dengan sikapnya itu. Dalila pula seorang yang profesional dengan kerjanya.  Dia juga terkenal sebagai seorang yang tegas dan bertanggungjawab.

Jam menunjukkan pukul 12 tengah hari. Sebelum Masyitah melangkah kaki keluar dari dewan kuliahnya, dia terdengar ada orang memanggil namanya. Rupa-rupanya panggilan itu adalah dari Sakinah. “Jom Syitah! kita lunch sekali. Kita bertiga. Awak, saya dan Dalila.” Masyitah agak rapat dengan Sakinah dan Dalila. Berbanding dengan orang lain, Sakinah dan Dalila seolah-olah sangat menghormati Masyitah. Mana tidaknya, sikap Masyitah yang senang berkawan dan peramah sangat disenangi oleh ramai sahabatnya.

“Ok, saya takda masalah. Tapi tak nak la makan kat tempat yang jauh. Area-area ni boleh?” Pinta Masyitah.

“Ok! boleh je. Kita makan kat kedai depan tu la. Saya tahu awak tak suka pegi tempat jauh, takot terlambat solat Zohor kan? Hehe. Kali ni biar saya yang belanja!” Sempat lagi Sakinah bergurau dengan Masyitah, kerana dia kenal dan tahu prinsip Masyitah. Mungkin itu juga adalah salah satu sebab Masyitah dihormati, dihormati kerana prinsipnya.

“Cepat la wei… Aku lapar ni!” ngomel Dalila. Terus dia menarik tangan Sakinah. Masyitah hanya mengikut dan tersenyum dengan keletah Dalila.

“Adik, akak nak 2 nasi goreng pattaya dan 1 nasi goreng kampung. Dan 3 gelas kopi sejuk!” Dalila memesan makanan bagi pihak mereka.

“Sementara tunggu makanan sampai ni, saya ni nak bagitau hajat besar kat Syitah. Sebab tu juga la saya ajak Syitah makan ni.” Sakinah memulakan perbualan.

“Ehemmm… besarnya hajat kau ni Sakinah! Sampai baik hati sangat nak belanja kami makan.” Tambah Dalila. Masyitah hanya tersenyum. Alhamdulillah rezeki dia murah hari ini. Siap ada orang belanja makan lagi.

“Macam ni, saya tau pagi tadi awak perasan saya marah-marah. Mesti awak rasa pelikkan? Saya ni kerja asyik marah je. Masalah bukan besar pun. Tapi melenting nombor satu.” Keluh Sakinah.

“Tau takpe… dah mereka dah decidekan macam tu. Kau buatlah bahagian kau. Lagipun, benda bukan susah pun. Kau pun faham je part tu. Buat apa lah nak melenting sangat. Buat penat je!” Tambah Dalila.

“Tapi diorang tak cuba bincang dengan aku. Aku paling pantang orang buat don’t know je. Lepas tu bagi macam tu je kat aku!” Ngomel Sakinah.

“Alah, mereka buat macam tu pun sebab tak dapat nak contact kau semalam. Doktor nak cepat decidekan sape amik part tu. So, mereka tahu kau pakar bahagian tu. Diorang kasi la. Jangan la emo terlebih. Semua orang tahu perangai kau. Kalau tak kerana doktor nak cepat, takda la mereka nak cari pasal dengan kau. Diorang pun main bahagi je part lain sesama diorang. Takda la pulak yang tak setuju. Semua redha je aku tengok. Sabar la sikit!” Terang Dalila.

“Ok, Ok! Aku ok je. Tapi aku memang macam tu. Cepat sangat melentingnya. Hehe. Jangan takut eh Masyitah.” Sakinah yang melenting marah pagi tadi telah kembali seperti biasa.

“So, teruskan dengan hajat kau tadi, Kinah.” Dalila mencelah.

“Haa… Bismillah. Macam ni Masyitah, boleh bagi sedikit-sebanyak tips dan nasihat bagaimana la nak tahan marah ni? hehe. Tu je hajat besar saya. Segan eh. Tapi saya tahu, hanya awak yang boleh tolong sedikit sebanyak.” Sakinah memberitahu hajat di hatinya.

“InsyaAllah… Saya ni bukannya hebat dalam menasihati. Sikit-skit boleh la.” Masyitah memulakan bicara. “Sebelum saya panjangkan lagi, saya nak awak hayati maksud dari hadis ini,

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah telah bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu orang yang selalu menumpaskan orang lain, sesungguhnya orang yang kuat itu adalah orang yang dapat mengawal diri ketika marah.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)” Tambah Masyitah.

“Jadi, orang kuat itu adalah orang yang menahan marahnya? Tapi, bukan ke kita akan dilihat lemah kalau buat tak tau je?” celah Sakinah. Dalila hanya khusyuk mendengar.

“Tak lah. Kata-kata ini dari Rasulullah saw dan apa yang Nabi kita cakap, mesti ada sebab dan hikmahnya besar. Bagi saya, kalau kita tahan marah, hati kita lagi tenang. Dan sebenarnya Allah menciptakan marah itu dari api dan dijadikan salah satu tabiat kepada makhluk manusia. Dan segala api kemarahan itu bermula dari hati. Kalau kita gagal mengawal marah, seolah-olah kita juga gagal mengawal apa yang ada dalam hati kita. Marah akan menjadi kita orang yang suka berdendam dan menjadikan kita suka melihat jatuhnya orang yang kita marahi itu. Dan sikap melihat orang lain jatuh bukanlah sikap seorang insan yang berakhlak mulia.” terang Masyitah.

Sedang khusyuk Masyitah bercakap, makanan yang mereka pesan tadi pun tiba.

Masyitah menyambung lagi perbualan mereka sambil mereka makan. “Menahan marah ni besar ganjarannya. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Dari Abi Ad-darda dia berkata, wahai Rasulullah, tunjukkanlah saya sesuatu amalan yang boleh menyebabkan saya dapat masuk syurga. Rasulullah SAW bersabda: Jangan marah nescaya engkau akan dapat masuk syurga.” (riwayat At-Tabrani) Tengok kepada hadis ni juga, sangat-sangatlah dititik berat akan hal menahan marah. Betapa penting akhlak menahan marah itu sendiri. Bak kata orang Arab, La Taghdab yang bermaksud Jangan Marah.” Masyitah tidak putus berkongsi apa yang dia tahu berkenaan tabiat marah. Dia malah menambah lagi beberapa hadis berkenaan pentingnya menahan marah.

“Allah, sebelum ni banyak saya tak tau. Betapa penting rupanya menahan marah. Kena banyak bersabar lagi ni. Astaghfirullah.” kesal Sakinah.

“Aku pun baru tahu banyak benda. Rupanya banyak juga hadis yang berkisar tentang tabiat marah ni. Astaghfirullah.” Dalila pun turut sama beristighfar, mengingat kembali, dia juga tidak terlepas dari tabiat memarahi orang lain.

“InsyaAllah, saya pun sama. Kadang-kadang terlepas juga marah kat orang lain. Sama-samalah kita saling berpesan dan mengingati. Kalau tak boleh tahan marah sangat, kita cuba telan marah tu!” Masyitah juga sama-sama muhasabah akan dirinya juga.

Mereka diam seketika, menghabiskan baki makanan dalam pinggan dan meneguk air kopi sejuk untuk membasahkan tekak. Seusainya makan, mereka kembali ke hospital. Masa rehat tengah hari juga hampir tamat. Sebelum sesi kelas seterusnya bermula, mereka sempat untuk solat Zohor bersama-sama. Saat bersalaman, Sakinah sempat berbisik kepada Masyitah, “Terima kasih Syitah untuk peringatan tadi…”

Masyitah membalas, “Sama-sama. Semoga kita saling menguatkan.”

Sebelum keluar dari surau hospital, Syitah sempat mencapai button yang dilekatkan di pencil casenya. Dia menghadiahkan button itu kepada Sakinah. Jelas tertulis pada button itu, ‘La taghdab!’ dengan gambar Angry Bird. Lantas, Sakinah tersenyum panjang.

‘Moga awak kuat, Sakinah!’ monolog Syitah sendiri.

IMG-20130903-WA0001-crop

#cerita ini hanya rekaan  :)

Sedikit nota kecil berkaitan marah.

  1. Rasulullah SAW bersabda: “Dari ‘Atiah r.a, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan syaitan itu diciptakan daripada api dan sesungguhnya api itu terpadam dengan air, maka apabila salah seorang dari kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk.” (riwayat Abu Daud)
  2. Dari Abu Hurairah r.a bahawa ada seorang lelaki telah berkata kepada Nabi Muhammad SAW: “Berpesanlah kepadaku”, lalu baginda bersabda: “Jangan marah.” Orang itu mengulangi lagi beberapa kali minta dipesani, maka baginda masih tetap bersabda: “Jangan marah.” (riwayat Bukhari)
  3. Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: “Sekiranya seseorang daripada kamu marah sedang dia berdiri hendaklah dia duduk, sekiranya hilang kemarahan daripadanya, sekiranya tidak (hilang) maka hendaklah dia baring.” (Hadis riwayat Ahmad dan Abu Dawud)

Diari Masyitah: Siri Sahabat dan Cinta

sahabat-ku

“Dah la tu Suri… Saya tak boleh tahan tengok awak menangis. Banyakkan bersabar. Saya tahu awak sedang berusaha saat ini. Allah tahu yang terbaik. “ Hanya itu yang mampu Masyitah nasihatkan.

Dia mengulangi nasihat yang sama sepanjang Suri menghadapi masalah ini. Masalah Suri, sudah menjadi masalahnya juga kini. Suri adalah teman sebiliknya sejak 3 tahun yang dulu. Sejak dia mula mengenal tarbiyah, mereka telah mengambil keputusan untuk tinggal bersama agar kelangsungan tarbiyah terus berjalan dengan biah yang solehah. Surihani, gadis sebaya dengan umurnya itu adalah insan yang sangat peramah yang Masyitah kenal. Suka masak, suka menulis dan dia adalah seorang senior yang selalu menjadi rujukan junior-junior di hospitalnya.

“Syitah, tolong saya! Semalam saya nangis lagi. Saya dah cuba banyak cara, Syitah. Bukannya saya tak cuba. Saya dah kurang berhubung dengan dia. Saya cuba beri hak yang sama pada orang lain juga. Tapi, masih hati ini cenderung, Syitah! Cenderung melebihkan dia dari segalanya. Allah! Pedihnya Syitah! Pedih!” Air matanya mengalir lagi. Ibarat hujan turun dengan lebatnya. Matanya yang sedia bengkak itu pasti akan bertambah-tambah bengkak dan merah. Syitah lantas memeluk Suri.

“You have to be strong! Saya tahu awak dah mencuba. Saya tak kata awak tak cuba. Memang melepaskan itu perit. Memang melepaskan itu menyebabkan kita akan terkorban, Suri. Sabar. Doa banyak-banyak. Allah tahu!” bisik Syitah di telinga Suri.

Bilik mereka yang sunyi itu hanya kedengaran suara Suri menangis, teresak-esak. Sudah lama Masyitah tidak nampak senyuman manis sahabat perjuangannya itu. ‘Ya Muqallibal Qulub, thabbit qulubana ‘ala deenik.’ Mulutnya berbisik sendiri, tidak mampu didengari oleh Suri. Dia hanya mampu berdoa kepada Pemilik Hati yang sebenar-benarnya agar tetapkan hati mereka semua, hanya untuk Dia. Matanya turut sama bergenang dengan air putih, mengenang hebatnya ujian Allah untuk Suri. Malam itu, mereka bangun bertahajud bersama, berdoa meminta agar sama-sama dikuatkan dengan setiap ujian Allah yang bertamu buat mereka. Sekali lagi, Suri rebah dalam kehangatan air matanya, meminta dengan penuh pengharapan kepada Allah swt agar dirinya kuat dan tabah. Masyitah hanya membiarkan Suri leka mengadu manja dengan Penciptanya. Itu yang terbaik buat Suri setakat ini.

Teringat Masyitah, 6 bulan yang dulu mereka pernah mengutarakan masalah ini kepada naqibah mereka, Kak Aimi Rosmila. Masyitah dan Suri juga adalah dalam kumpulan usrah yang sama sejak dari tahun tiga lagi.

“Kak Aimi, ana nak jumpa akak sekejap. Hanya Kak Aimi dan Syitah saja. Kita bertiga.” Suri lekas-lekas bertemu dengan naqibahnya melontarkan hajat di hati seusai usrahnya pada hari itu.  Hari itu mereka banyak membincangkan hal berkenaan ukhuwah. Kak Aimi banyak menerangkan akan hak berukhuwah. Halaqah mereka memilih buku ‘Virus-virus Ukhuwah’ karangan Abu ‘Ashim Hisyam bin Abdul Qadir ‘Uqdah untuk dibedah.

“Ye Suri, ada apa-apa masalah yang Suri nak kongsi dengan akak? Akak lihat Suri muram je dua tiga menjak ni.” Kak Aimi juga perasan keadaan Suri yang kurang memberi respon sewaktu halaqah berjalan. Dia lebih memilih untuk diam dan berfikir. Saat itu semua ahli usrahnya telah pulang, hanya tinggal Kak Aimi, Masyitah dan Suri. Pebincangan juga lebih mudah kerana giliran minggu ni adalah di rumah mereka.

“Ana nak cerita sesuatu pada akak. Hanya Syitah saje yang boleh tahu hal ini dan juga akak.” Belum semena-mena, air mata Suri mengalir.

“Suri, jangan menangis. Macam mana Suri nak cerita kalau Suri dah menangis sebelum bercerita.” celah Kak Aimi.

“Akak, ana sudah lama pendam masalah ini. Ana tak tahu hal ini salah ataupun tidak. Ana terlampau sayang dia. Dia salah seorang sahabat ana. Kami sangat rapat, akak. Ana terperangkap dengan janji ana sendiri yang ana mahu menjadi sahabat baiknya.” Suri memulakan ceritanya.

Suri kemudian diam seketika menyeka air matanya. Dia menyambung lagi, “Sayang ana kepadanya menyebabkan ana tak dapat lihat dia rapat dengan orang lain. Kalau ada orang buat dia terseksa, ana sendiri akan rasa marah, sampai ana sendiri boleh nangis. Apa sahaja yang dia nak, ana cuba untuk tunaikan. Ana tak boleh lihat dia sedih. Ana juga akan sedih sama.” Kak Aimi diam mendengar keluhan hati Suri. Syitah saat itu baru mengerti mengapa teman sebiliknya banyak mendiamkan diri daripada bercakap seperti dulu.

“Suri, ini bukan pertama kali akak dengar masalah ini. Bukan hanya berlaku pada Suri. Ramai lagi di luar sana mengalami masalah yang sama dengan Suri.” Kak Aimi menambah.

“Adakah ini salah, akak? Ana rasa ini tidak salah kerana ana sayang dia kerana Allah.” Sambung Suri. Masyitah memilih untuk diam membisu dan hanya mendengar.

“Akak tak kata salah Suri. Cuma bagi akak, hak ukhuwah sesama akhawat, Suri kena adil. Bagi sama rata kepada semua akhawat. Itu tanggungjawab daie. Jangan lebihkan seseorang dalam bersahabat. Akak tahu itu sangat susah kerana hati Suri sekarang sudah cenderung melebihkannya. Belajar untuk melepaskan perasaan itu sikit-sikit. Cuba Suri ingat balik apa yang kita bincangkan tadi. Dalam salah satu topik yang Abu ‘Asim cover adalah topik, ‘Terlalu Cinta’. Ini pun salah satu virus dalam berukhuwah. Dalam topik tu, pengarang memberitahu kita supaya, 

1) menghindari hal-hal yang berlebihan, seperti ketergantungan atau rasa suka terhadap sahabat, membebani diri dengan beban yang terlalu berat dalam upaya melayani atau mendekatinya. Cinta yang berlebihan bukan bererti memberi yang terbaik dalam rangka memenuhi hak ukhuwah dan cinta. 

2) Maka kita tidak boleh berlebihan dalam mencintai seseorang, kerana akan melemahkan persahabatan. Lebih baik cinta yang terus merangkak namun menanjak daripada cinta yang melonjak namun lekas surut.” *( untuk rujukan ms 137) Panjang lebar Kak Aimi terangkan buat mereka. Suri memilih untuk tunduk dan mendengar.

6 bulan berlalu, rupanya masalah Suri masih belum pulih sepenuhnya. Masyitah tidak putus berdoa untuk Suri. Memang melepaskan sayang yang berlebihan kepada seseorang itu perit bila dia berada di depan mata kita. Mungkin sahaja Masyitah tidak pernah faham apa yang ada dalam hati Suri sebab dia tidak pernah merasai dan melaluinya. Dia tahu Suri sedang berusaha. Suri telah cuba banyak jalan untuk cuba melepaskan rasa itu dan berlaku adil dengan sesiapa sahaja. Mungkin kadang-kadang rasa itu timbul. Itu yang menyebabkan Suri tewas dan menangis. Saat itu, Syitah hanya mampu ulang dalam menasihati. Suri hanya akan tenteram dengan sendiri. Masyitah yakin, masa itu rawatan untuk Suri. Hanya Allah tahu yang terbaik buat mereka.

Yang pasti, Masyitah telah belajar sesuatu dari Suri. Masyitah sedar sayang itu anugerah, anugerah yang perlu dirai namun wajib berlaku adil pada semua. Meletakkan cinta Allah membatasi segala-galanya itulah yang paling baik. Masyitah juga tahu Suri berusaha untuk membataskan sayangnya itu. Setiap kali hal itu menjengah kotak fikirannya, saat itu dia mengambil Al-quran untuk dibaca. Mencari solusi melaluinya. Itulah yang membuatkan Suri kuat.  Suri banyak berkongsi ayat suci Al-Quran dengan Masyitah kerana dia yakin, Allah selalu menegurnya secara langsung saat dia membaca ayat cinta Allah. Allah uji Suri akan hal itu dengan hikmah yang besar. Allah ingin Suri memperkukuhkan hubungan hamba dengan Penciptanya. Allah itu maha Besar, Maha Agung!

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit- penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah pertunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Yunus (10); 57)

‘Semoga engkau terus kuat, usratiku…’ detik hati Masyitah.

#cerita ini hanya rekaan. :)

Sedikit nota dari Buku Virus Ukhuwah karangan Abu ‘Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah,

“Sejauh mana kadar takwa dan kebaikan yang anda lihat dari saudaramu, sejauh itulah tulusnya cinta dan persahabatan yang anda berikan padanya. Sejauh mana tingkat dzikir, ibadah, peringatan akan akhirat, perhatian terhadap ketaatan kepada Allah, dan dakwah di jalan-Nya yang memenuhi nuansa persahabatan dan pertemanan, sejauh itulah eratnya persabatan dan jalinan cinta yang terjalin di antara keduanya.” (ms 23)

Diari Masyitah: Siri Tarbiyah dan Keutamaan

Jam menunjukkan pukul 7.55 pagi. Dia bergegas menghabiskan coklat panas yang baru dibuatnya 10 minit yang lalu. Sempat dicapai Al-Quran dan mengisinya di dalam beg galas. Terus mengunci pintu rumahnya selepas menyarung kasut CROCS usangnya. Lekas-lekas dia berlari menuruni tangga rumahnya dari tingkat 4, bimbang bas yang membawa pelajar perubatan dari penempatannya ke hospital terlepas.

“Alhamdulillah, sempat!” detik hati Masyitah. Dia mengambil tempat agak belakang di dalam bas. Kelihatan semua pelajar sibuk mengulangkaji pelajaran lantaran peperiksaan akhir kurang dari sebulan sahaja lagi. Masyitah juga tidak ketinggalan memilih untuk menelaah subjek ‘Medicine’ kerana dalam masa dua hari lagi dia akan melalui peperiksaan OSCE Emergencynya.

Tiba-tiba, “tit-tit… tit-tit…” Samsung S3nya berbunyi. Telefon bimbitnya dicapai. Saat itu, hatinya sangat berbunga melihat nama penghantar pesanan ringkas itu. Insan istimewa yang selalu disisinya setahun yang lalu. Memorinya sempat mengimbas kenangan dulu bersama insan yang sangat dihormatinya itu.

“Syitah mesti kuat! Seorang daie kena sentiasa menjaga hubungan dengan Penciptanya. Ini pesanan akak untuk Syitah. Suatu masa nanti Syitah juga harus pulang seperti akak. Khidmat kita lagi diperlukan di Malaysia. Seorang naqibah juga mesti kuat! Mendidik insan perlukan hati yang tabah.” Pesanan itu masih melekat di kotak mindanya walaupun hampir setahun sudah berlalu.

Kak Nusyaibah, insan hebat yang selalu ada saat dia menghadapi masalah. Insan yang selalu memberi sokongan dan dorongan yang tidak pernah putus suatu ketika dahulu. Beliau kini berkhidmat di Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar sebagai houseman officer (HO). Senior setahun awal dari Masyitah.

“Syitah sihat? Are you ok dear? Akak minta maaf, akak sibuk sangat. Ni pun baru lepas on-call.”

Teringat dia pernah menghubungi Kak Nusyaibah dua hari yang lalu.

“I’m ok sis, but for now… saya rasa, saya nak quit tarbiyah! No one cuba faham apa yang saya rasa!”

Seakan dia terlupa dengan tarbiyahlah saudara Mesirnya bangkit! Dengan tarbiyahlah saudara Syrianya bertahan! Dengan tarbiyahlah, bumi Palestin berjuang.

“Astaghfirullah, Syitah. Jangan cakap macam tu? Apa dah jadi ni? Cuba cerita kat akak.”

“Actually, takda siapa yang salah. Yang salah cuma hati Syitah! hati Syitah yang bermasalah! Syitah tak boleh berhenti fikir benda-benda kecil, sedangkan Syitah sedar exam final makin hampir dan priority Syitah adalah padanya.”

“Syitah kena belajar untuk kuat dan bertahan! Beberapa bulan lagi Syitah pun akan kerja macam akak. Suasana kerja dan belajar sangatlah lain. Kalau Syitah tak cuba untuk kuat, Syitah yakin boleh lalui fasa kerja macam ni?”

“Akak, Syitah pun tengah bertahan. Syitah tengah mencuba untuk memberikan keutamaan pada yang penting. Please doakan Syitah.”

“InsyaAllah, akak sentiasa doakan untuk Syitah. Kalau akak ada di sebelah Syitah, mesti akak dah peluk Syitah macam dulu.”

Tidak semena-mena air matanya mengalir laju. Diseka dengan cepat air itu risau dilihat pelik oleh rakan sekeliling yang menaiki bas bersama.

“I miss u, akak…”

“I miss u too, dear. Don’t worry. Sekarang Syitah cari titik kembali kepada Allah swt.”

“Akak, Syitah ni dah la kurang minum air, tapi banyak pula air mata keluar saat ini. Hehe…”

Sempat Masyitah berseloroh untuk meredakan keadaan kembali. Masyitah, dulu seorang gadis yang selalu sahaja ceria dan suka membuat orang di sekelilingnya tersenyum. Namun kerana masalahnya kini, dia suka menyendiri dan termenung. Dia lebih gemar memilih untuk diam daripada berbicara.

“Hehe… Akak dah agak Syitah tengah nangis. Jangan sampai dehydrated pula ye. Hihi.”

“Akak ni! Haha. Syitah akan cuba yang terbaik. InsyaAllah.”

Perbualan pesanan ringkasnya tamat di situ. Pandangannya teralih ke luar jendela. Beribu persoalan muncul dalam benak fikiran. Bas tetap terus melaju menuju ke hospitalnya. Air mata yang tumpah tadi, dilap dan diseka sehabisnya. Masa tidak akan sesekali berhenti menunggunya. Memilih untuk berhenti mentarbiyah dan ditarbiyah bukan jalan akhir untuknya. Ummah masih memerlukan di sini. Masih panjang jalan yang perlu dilalui. Masih banyak cabaran di hadapan yang menunggu untuk Masyitah supaya terus kuat melangkah. Apa yang perlu dia lakukan adalah berubah dan belajar untuk bertahan. Dia memilih untuk berehat dan berhenti sejenak membaiki diri. Mencari kembali titik cintanya terhadap Allah swt. Teringat dia pada salah satu kata-kata yang dikongsi oleh Ustaz Pahrol Mohamad Juoi dalam status muka bukunya,

“Ada masalah yang perlu diselesaikan… usahakan untuk menyelesaikannya.
Ada masalah yang ditakdirkan menetap di hatimu… hiduplah bersamanya.
Ada masalah yang akan selesai bersama waktu… cuma berikanlah masa.
Paling utama, nama lain kepada masalah ialah… UJIAN.
Ujian ALLAH!”

Dan saat itu, Masyitah juga telah memilih untuk menjadi kuat. Sempat dia membuka Al-quran yang dibawa, lantas membacanya kerana dia yakin hanya ayat cinta Allah yang mampu membuatkan dirinya tenang.

#diari ini hanya rekaan. :)

Surah Yusuf; 67- Tawakkal

“Dan Ya’qub berkata: “Hai anak-anakku janganlah kamu (bersama-sama) masuk dari satu pintu gerbang, dan masuklah dari pintu-pintu gerbang yang berlain-lain; namun demikian aku tiada dapat melepaskan kamu barang sedikitpun dari pada (takdir) Allah. Keputusan menetapkan (sesuatu) hanyalah hak Allah; kepada-Nya-lah aku bertawakkal dan hendaklah kepada-Nya saja orang-orang yang bertawakkal berserah diri.” (Surah Yusuf; ayat 67)

Alhamdulillah… Menyambung lagi tadabbur ke ayat 67 Surah Yusuf. Begitu indah kehidupan jika disulami dengan peringatan dari Allah swt tanpa putus. Inilah yang selalu dihajati dan diminta. Petunjuk dari ayat cintaNya yang menenangkan jiwa.

Diri telah memilih untuk bertilawah kerana pengubat kegusaran adalah dengan memperkukuhkan balik cinta yang longgar akibat kesibukan dunia seharian. Dalam kegelisahan, Dia mengetuk hati dengan ayat ini. Terasa sungguh Allah mahukan hati itu tenang. Setiap keputusan dalam menetapkan sesuatu adalah HAK ALLAH swt. Ya! HAK DIA. Kita hanya mampu berusaha sehabis mungkin.

Sebagai seorang pelajar yang bakal menghadapi peperiksaan akhir nanti, keperluan kepada usaha, doa dan tawakkal adalah sangat penting!

Sebagai seorang murrabi, keperluan kepada doa, usaha untuk meningkatkan mad’u dan tawakkal juga penting!

Dan… ketahuilah!

Segala keputusan adalah dariNya. Bukan dari kita! Maka, kita hanya mampu berusaha dan doa. Selebihnya, bertawakkallah!

 

#HARAPAN terbesar!

* LULUS MBBS dengan cemerlang nanti

* Semoga adik-adik akak juga lulus cemerlang melangkah ke tahun 3 nanti

* Semoga juga adik-adik akak semua dapat menyambung perjuangan dakwah dan tarbiyah di sini dengan lebih mantap! Akak nak semua adik-adik akan lebih serius dan maju dengan dakwah dan tarbiyah.